we've all got both light and dark inside us what matters is the part we choose to action. That's who we really are.

Selasa, 20 September 2016

Selamat Jalan Mida...

Tulisan ini didedikasikan untuk adikku tersayang, my Giant Baby, Mida Isma Durrotin...

"Mbak Preeelll"
"Mbak ini LK terpadunya enaknya gimana ya mbak?"
"Mamiiii..." "lho kok panggil aku mami?" "ya kan kalo mbak Topa Ibu, kalo mbak Prel Mami..."
"Mbak gapapa taa? duh aku ngerasa ngga enaakk, aku takut mereka nganggep aku ngga bertanggung jawab."
"iya doain aku ya mbaak.."

Halo Mida, gimana kabarmu dek? Semoga kamu sekarang merasa jauh lebih baik ya dan tidak merasa kesakitan lagi.. :) Sudah dua hari kamu meninggalkan dunia ini.. dan selama itulah aku belum mengucapkan kata-kata bela sungkawa dariku sama sekali. Bukannya aku ngga peduli, bukan. Tapi begitu aku tau kabar itu, aku bener-bener ngga bisa berkata apa-apa.. speechless. Menangis, cuma itu yang aku lakukan. Tidak kusangka begitu cepat kamu ninggalin kita dek... padahal baru beberapa bulan kita bertemu, baru beberapa bulan kita berusaha menjalin keakraban, baru beberapa bulan kita berjalan bersama seperti keluarga...

Masih tergambar jelas dalam ingatanku, betapa enerjik dan cerianya kamu setiap kita ketemu. Pake gincu yang merah terang, hehe, selalu nyapa dengan begitu hebohnya. Sungguh, baru sama kamu aku ngerasa disapa segitu heboh sama adek kelas, dan aku ngerasa seneng bangettt ngerasa punya adek yang mungkin bakal dateng kalo aku uda wisuda nanti *eh. Selalu salut sama semangat belajar dan keaktifan organisasimu. Awalnya aku sempet khawatir gegara semua kegiatan kamu ikutin, aku takut kamu terlalu sibuk dan ngga bisa bagi fokusmu dengan kegiatan di PSDM.

Sampai akhirnya hari itu tiba... aku juga masih inget. Waktu aku baru saja mau bersiap meninggalkan ruang ujian, kamu mendatangi aku. Bercerita hal yang awalnya nggak aku mengerti. Sampai kita lama berbincang di depan ruang kelas dan jadi bahan tontonan haha karena aku satu-satunya kating yang belum keluar dari kelas itu, padahal teman-teman kamu sudah duduk rapi dan siap menunggu dosen buat ujian. Dan akhirnya kamu menceritakan hal itu... "jangan bilang siapa-siapa ya mbak... belum ada yang tau hal ini kecuali mbak... mbak yang pertama kali tau." Waktu itu aku sebenernya sempat terbesit rasa sedikit takut, takut karena operasi tak akan berhasil atau kamu tak akan kembali, tapi ngeliat Mida yang selalu punya semangat berapi-api, aku jadi ngga terlalu khawatir, aku yakin operasi pasti akan berjalan lancar dan kamu bisa bergabung kembali bersama kita, di Aspirint, di kaderisasi, di PSDM, di BEM, di FF...

Beberapa minggu Mida nggak ada kabar... beberapa minggu Mida nggak nongol di grup... sampai akhirnya ada kabar, sedikit mengagetkan memang, saat tau kamu harus mengambil cuti kuliah sekitar 6 bulan - 1 tahun untuk penyembuhanmu... di sela-sela sakitmu kamu masih sempet khawatir sama prokermu, kepanitiaanmu, super memang. Aku kalo jadi kamu, Mid, nggak bakal mikirin itu, aku mungkin cuma bakal mikirin diriku sendiri, mikirin kesembuhanku dan memaksa orang lain untuk maklum dengan kondisiku, tapi dek Mida nggak begitu. Kamu masih mikirin meski kamu sakit, sampai di kondisi terlemahmu, sakit karena menjalani kemo, kamu masih nyempetin buat nelfon kami. "Mbak.. maaf ya... tolong ya... makasi ya mbak..." Suara di Mida menurutku saat itu nggak kayak biasanya, lemah sekali... benar-benar seperti seseorang yang sudah tak punya tenaga.. nggak kayak Mida biasanya yang ceria waktu nyapa aku, waktu rapat kaderisasi, waktu rapat PSDM...
aku sempat lega banget waktu tau Mida muncul dan kasih kabar di grup.. saat kamu menyapa kami semua dengan cerianya, seperti Mida yang biasanya.. waktu itu aku memang ngga banyak respon, tapi dalam hati aku optimis proses penyembuhan Mida akan berlangsung lebih cepat dan Mida bisa kembali ke Surabaya dan bertukar cerita tentang apa aja yang Mida lewatkan selama Mida menjalani perawatan di Jakarta.

Tapi Tuhan berkata lain.
Hari Minggu, 18 September 2016 sekitar pukul setengah 12 malam, dek Mida harus menghadap yang kuasa...
Aku nggak bisa menahan air mataku untuk nggak keluar... Nggak ada yang nyangka Mida akan meninggalkan kami secepat itu.. dan aku baru sadar juga kalo aku belum bisa jadi kakak yang baik buat Mida...

Maafin aku yang belum bisa jadi kakak yang baik... yang selalu bantu Mida waktu Mida lagi butuh bantuan...
Maafin aku yang selalu slow response tiap jawab chat dari Mida...
Maafin aku yang sering kurang solutif waktu Mida nanya...
Maafin aku yang kurang gercep tiap Mida butuh masukan...
Maafin aku yang kurang peka...
Maafin kalo aku kurang mendekatkan diri juga...
Mungkin di antara temen2 kaderisasi aku yang paling cuek ya mid :)
dan sekarang aku nyesel belum jadi kakak yang cukup baik buat kamu, cukup bisa diandalkan buat back up tugasmu waktu kamu lagi proses penyembuhan, dan belum cukup menyemangati kamu atau peka dengan keadaanmu...

Aku kangen sama sapaanmu dek dan memanggilmu dengan sapaan "Giant Baby"...
Aku masih menantikan saat bisa bertemu kembali denganmu dan menceritakan segala hal yang kamu lewatkan selama nggak di Surabaya...
Aku pengen nunjukkin hasil video perkenalan panitia Aspirint di mana kamu masih pake gincu merah cetarmu...
Aku kangen liat semangat belajarmu waktu kita rapat, ngingetin waktu aku masih di posisimu 2 tahun yang lalu...
Aku kangen cerianya Mida...
Tapi apapun yang dikehendaki Tuhan, maka terjadilah. Tuhan sayang degan Mida. Mida anak baik. Anak baik pasti akan mendapatkan tempat terbaik di sisi Tuhan...

Selamat jalan Mida...Semoga kamu merasa jauh lebih baik di sana, ditempatkan di tempat terindah di sisi Tuhan... aku bener-bener sedih belum bisa jenguk kamu dan kamu sekarang udah nggak ada... Doaku akan selalu mengiringimu, seperti yang sudah pernah aku katakan ke kamu sebelumnya...

Rest in Peace Mida, we'll miss you deeply... :)


Tidak ada komentar: