we've all got both light and dark inside us what matters is the part we choose to action. That's who we really are.

Sabtu, 22 Januari 2011

buka-bukaan

they're so close to us, ya. kali ini aku mau cerita tentang sesuatu yang aku anggep ngga biasa, kehidupan malam surabaya dan salah seorang yang mengisi kehidupan ini.
mereka yang biasa ada di liputan acara televisi, yang ada di koran koran, yang biasanya aku cuma nonton atau baca ulasannya, dan setiap diwawancara ato difoto pasti wajahnya diblur, skg ada di hadapanku. ceritanya hari ini aku pulang malem (lagi) dr smala, maunya sih td jam 4an dijemput, ehh hape masku dihubungin gabisa2 udah ditungguin ternyata sampe jam stengah 7 ga pulang2 -____-" akhirnya pulanglah aku naek bemo, dalam keadaan langit uda gelap, lampu jalanan udah nyala kekuning2an, dan jalan pun ramai seperti malam minggu biasanya. untungnya ada mario, yang juga naek bemo (sebenernya dia mau dijemput tp gara2 pulsa telponnya abis gara2 tak pinjem terus buat nelpon mas, akhirnya dia gabisa nelpon trs pulang naek bemo deh, maaf ya mario hihi ^^) dan lebih untungnya lagi, bemo yang aku naikin lansung dateng. wuhuuuuu...........
terus turun di jalan panglima sudirman. nungguin lyn RT, lamaaaaaaaa banget, bete banget waktu itu nungguinnya. 15 menitan, akhirnya bemo berwaran ijo lumut itu lewat. naik deh. di jalan sperti biasanya, krn btrei hp uda abis nglamun deh aku. sampe akhirnya di sekitar daerah kalibokor deket rel kereta api, bemonya berhenti naikin penumpang. penumpang yang naek itu cewek, mukanya rada ambon gitu, kulitnya kayanya juga coklat, rambutnya panjang keriting kecil2, warnanya coklat gak bagus *kejeem* pake hot pants, kaos abu2 yang agak longgar dan tas ransel gede bgt. awalnya aku biasa aja liat orang itu, nggak ada feelin apa2. sampe akhirnya pas aku mutusin buat tidur di bemo dan ternyata gabisa, pas kriyep2 aku liat ke bawah (aku duduknya deket pintu, kebetulan si cewek itu juga duduk di depan pintu, di bangku yang ngadep belakang) dia pake gelang kaki di sebelah kiri. awalnya sih aku biasa aja, "oh pake gelang kaki" trus aku agak gimana gitu liat orang itu uda pake hotpants duduk deket pintu lg, "mau pamer paha ya mbak" aku mikir kek gitu. lamaaaaaa..............

pas di daerah nginden tiba2 mbaknya bilang, "pak berhenti di apotik Farmarin ya" dia turun, terus langsung masuk gang kecil di sebelah apotik itu. gatau kenapa tiba2 aku mikir nguawuuur "moro-moro wong iku pekerja tiiit" (jangan2 orang itu pekerja *sensor*). lah seketika itu juga aku langsung inget omongannya upik, kebetulan upik rumahnya di daerah nginden juga, dan dia sering cerita kalo rumahnya itu deket daerah lokalisasi. trus tiba2 aku keinget juga kata-katanya Bu Puji, wali kelasku yang bilang kalo ada cewek pake gelang kaki, tp dia bukan *maaf* singkek, bearti dia itu pelacur. apa lagi Bu puji juga bilang kalo biasanya yang dipasangin gelang itu kaki sebelah kiri. sedikit agak ngga yakin aku nginget2 td pas liat kakinya, dan aku inget jelas kalo dia emang pake gelang kaki. percaya ngga percaya, aku baru nyadar kalo yang duduk di depanku itu tadi cewek tiiiiiit. sebelumnya aku ngga pernah liat ato ketemu langsung dengan orang2 semacam itu. aku tau mungkin ini hal biasa buat beberapa orang, tp aku ngg bisa nganggep ini biasa. aku nggak pernah liat mereka, dan ngga pernah nyangka mereka bakal naek bemo *lah terus* dan skg aku sadar, mereka sangat dekat dengan kita, mereka ada di sekitar kita, dan mereka adalah salah satu pemain utama sandiwara kehidupan malam surabaya. *opo2an ae se*

Tidak ada komentar: